::bercinta sampai syurga::

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers Ops...minus 1 year =)

::our little sweetheart::

Lilypie - Personal pictureLilypie First Birthday tickers

Wednesday, July 1, 2009

::HIDUP DAN KEINDAHAN::

  • Alhamdulillah diberi kesempatan untuk menghadam buku karangan Prof Hamka : Pandangan hidup Muslim.. dikongsikan salah satu bab dalam buku ini... selamat menghayati...

HIDUP ITU UNTUK APA? Alangkah murahnya hidup ini., kalau semata-mata terbatas pada kebendaan. Apalah harganya manusia ini, kalau fikirannya hanya tertuju kepada nasi dan gulai, roti dan garam. Tidak pernah matanya singgah kepada bunga yang sedang mekar atau bintang berkelip dihalaman langit.


Alangkah kersangnya hidup ini, kalau bekerja petang pari, siang malam, hanya menghitung membilang, membagi, membuat kali2. Memperinci ilmu pasti pada alam, tetapi tidak meresapkan keindahan yang ada dalam alam.


Tubuh menghendaki benda untuk menyuburkannya; dia hendak makan, hendak pakaian, hendak tempat tinggal. Akal berkehendakkan kepada bahan yang akan difikirkan menurut undang-undang berfikir (logika). Tetapi disamping tubuh dan akal, ada lagi perasaan yang halus ('athifah).


Yang meninggikan semangat halus itu ialah keindahan.


Ilmu-pasti dan logika kerapkali kering dan kersang. Tetapi hidup dalam perasaan kerana keindahan adalah lunak dan halus. menimbulkan serba rasa, dari gembira dan bahagia sampai kepada terharu. Dan semuanya menimbulkan ilham.


Perasaan ialah garam hidup. Dengan perasaan manusia merenung, mencari ketenangan dalam pergolakan. Menampak bahagia dalam sengsara. Menampak jernihnya masa depan dalam keruhnya masa sekarang. Imbangan nada tinggi-melengking dengan nada rendah mengendor, itulah ia muzik dari kehidupan.


Perasaan, apabila diasah-asah, tajamlah ia mencari yang indah. Sehingga dilihat orang diluar dinding, disangkanya tersiksa, padahal bagi orang didalam dinding dirasai ni'mat.


Manusia sejak ia dijelmakan, selalu merentangkan tali diantara alam dengan hatinya. Tumbuhlah kehalusan perasaanitu dengan sederhana pada mulanya, kerana melihat keindahan langit, kesuburan bumi dan keluasan laut, warna warni bulu burung dan mekarnya kembang, matahari terbit dan terbenam. tetapi kerana beratnya tekanan hidup, mencari barang beras seliter kadang-kadang kendurlah tahi hubungan hati dengan alam itu atau pudarlah sama sekali. Demi apabila keperluan sehari-hari beransur kemakmurannya, mulailah dirasai bahawa hidup bukanlah semata-mata men'cari makan'. Hidup bukan semata-mata mencari ilmu. Ada yang lebih tinggi dari makan dan ilmu, yaitu kehalusan perasaan buat menagkap yang indah, yang ada disekeliling kita.


Bila ini dirasai, inilah "Tiang Hidup"


****************************************


Alangkah ramai dan banyaknya yang indah dalam alam ini. Bertambah direnung, dilihat, bertambah jelas "kesatuan Pokok" dalam berbagai ranting. Kesatuan hulu dalam berbagai hilir.
Alangkah miskin hidup ini, kalau mata berkembang, tapi tak melihat. Telingan terdandang tapi tak mendengar. Alangkah payahnya "mengesek biola le telinga kerbau".


Gosoklah mata ini, bukan dari luar, tapi dari dalam. Cungkillah kotoran dalam telinga, bukan dari kulitnya, tapi dari isinya; sehingga bila melihat yang indah, saudara tidak ingin merosakkannya. Melihat sawah menguning ketika padi mulai masak, bukan semata-mata teringat kepada berapa hasil berasnya. Melihat laut terhampar bukan semata-mata timbul selera makan ikan. Melihat gadis cantik jelita, bukan semata-mata ingin menjadikan isteri.


Bukan saudara! Bukan!


Pandanglah unta bagaimana ia dijadikan, dan pandanglah langit bagaimana ia diangkatkan, dan pandanglah gunung bagaimana ia dipacangkan, dan pandanglah bumi bagaimana ia dihamparkan.


Kalau saudara hendak mengetahui rahsia kebenaran, ingatlah bahawa usia manusia bukanlah disandarkan kepada bilangan tahun ia hidup. Kekayaan manusia bukanlah ukuran gedung atau mobilnya. Nilai umur dan nilai hidup ditentukan oleh halus-kasarnya perasaan melihat keindahan-keindahan yang ada disekeliling kita.


Bergetarlah hati, atau membatukah hati tatkala melihat bunga kembang, mendengar cengkerik berbunyi, dan angin sayu-mendayu, sungai mengalir, dan gunung menjulang langit, dan asap mengepul naik, bukit nan menhijau dan laut dalam membiru. Adakah terjadi soal jawab diantara hati saudara dengan keindahan itu atau diam sajakah?


Itu semua adalah "pintu-pintu", itu semua adalah "rumus-rumus" daripada sesuatu Yang Ada dibelakangnya. Yaitu keindahan yang mutlak. Keindahan yang Abadi, Keindahan yang Azali.
Tertegun sejenak merenung alam, dan sanggup mempertalikan keindahan itu dengan hati, lebih berharga saudara, daripada 1000 tahun menghabiskan usia mengumpulkan harta, bahkan mengumpulkan "kuliyah" dan 'ilmiyah"


* * * * * * * * * * * *


Pada segala sudut dan segi Alam itu kelihatan dan kedengaran Keindahannya. setiap keindahan ada warnanya sendiri dan ada rasanya sendiri.


Berdiri keatas bukit dan merenung kebawah, kelihatan lembah dan sungai. Matahari memancarkan sinar, mentilau bernyayi, ayam berkokok dan air sungai mengalir menuju lautan.


Pergi kehalaman rumah diwaktu malam, menyaksikan bintang-bintang berkelip-kelip, laksana berbisik dan tersenyum. Seakan-akan tidak peduli bahawa kita dalam susah.


Semuanya itu meninggalkan kesan dalam hati, sangat dalam. Kita merasa terharu.


Terharu adalah gabungan dari dua perasaan yang berlawanan: yaitu sedih dan gembira; atau gembira dalam sedih.


Yang menimbulkan gembira ialah kerana indahNya; JamalNya.


Yang menimbulkan rasa sedih ialah kerana agungNya; JalalNya.


Melihat bagaimana besar dan agungnya, mulianya, terasalah rendah dan kecilnya kita manusia ini. Dimanakah letaknya 'aku' didalam kebesaran dan keagungan yang hebat dahsyat ini?


Lihatlah matahari yang indah dan perkasa ini. Dia adalah sumber cahaya kita dan api kita. Kedatangannya dan pemergiaannya selama 24 jam, meninggalkan bekas yang ajaib kepada alam kita.


Kepada laut, cahaya yang panas itu menyebabkan wap. Dan wap diangkat oleh awan ke langit. setelah berkumpul ia menjadi mega mendung dan turun balik kebumi dengan nama hujan. Dari hujan mangalir sungai, kali dan batang. Dibasahinya bumi yang kering, sehingga subur. Dibasahinya urat kayu, maka mekarlah bunga. Dan ia jalan terus. Jalan terus, kembali ke lautan tempat datangnya tadi. Panas cahaya matahari mempermainkan angin, dan angin mempermainkan laut, sehingga menjadilah alun.


Alun menimbulkan gelombang, gelombang menimbulkan ombak, dan ombak memecah ke pantai. Bahtera besar sedang belayarpun dipermainkannnya, dibuih-buihkannya, laksana sabut terapung pada sebuah kolam kecil sahaja. Dan manusia yang menumpang dikapal itu dipermainkan pula oleh kapal itu sendiri.


Lihatlah bulan yang bening dan damai itu, tak terhenti ia membawa keindahan; sejak masih bulan sabit kecil kerus ramping. Tiap malam diperlihatkan perubahannya. Laksana seorang gadis menunggu tunangannya datang, sehingga dia kurus, harap cemas; kian lama kian gemuk sebab telah bertemu kasih.


Sepanjang bulan pada setiap tahun, kita diberi peringatan tentang nasib yang harus dilalui manusia dalam hidup; sejak kecil, kanak-kanak sampai naik muda remaja, sampai matang sempurna umur, sampai menurun sehingga tua, sampai.... hilang. Dan bulan itupun mempermainkan air laut, sehingga timbul pasang naik dan pasang turun.


Maka bertanyalah kepada diri: "Apakah yang indah ini, dimana aku tahu apa yang indah.

Dimana yang sebenarnya indah itu. Adakah aku merasai keindahan, kalau dalam aku sendiri tidak ada keindahan?


Siram suburkanlah rasa keindahan yang ada dalam jiwa saudara... sebab dialah alat penangkap keindahan diluar diri. Apabila telah berpadu diantara keindahan diluar dengan yang didalam, nescaya akan terlompat dari mulut saudara satu ucapan diatasnya lagi : "Rabbana ma khalaqta hadza bathilan Subhanak!"


"Tuhanku, semuanya ini tidak ada yang Engkau jadikannya dengan sia-sia. Maha Suci Engkau"


Tuhanku,


Tiada yang lain,


Hanya Engkau...........

No comments:

Nak cari apa?

yang selalu duk click

::wanita::

DUHAI PUTERIKU.........
Keremajaanmu menyegarkan pandangan,
melimpahkan nyaman pada malam..
Cahaya keriangan di wajahmu adalah kilauan senjata yang menawan....
Madu yang menitiskan sarinya meresapkan manisnya dari bibir langsung ke hati adalah suara-suara lembut sang gadis...
Tertib dan sopanmu bagai hembusan angin yang menyamankan....

PUTERIKU.....
Dengan keremajaanmu...
kau bisa menakluk dunia dalam lalai dan leka
Tanpa kesedaran ....

DUHAI PUTERIKU....
Balikkanlah cermin di hadapanmu barang seketika ...
palingkanlah wajahmu barang sejenak...
Berkatalah dalam diri...
Kau bukan dilahirkan sebgai penggoda yang melekakan dunia...
Kesegaran dan kejelitaanmu adalah fana belaka..
Balutan gemerlap permata intan hanyalah hiasan...
Dongak dan lihatlah kerdipan bintang-bintang nun di langit...
Sedarlah...hidupmu ini hanya cebisan dari erti kehidupan...
Selamilah dasar hatimu dan bisiklah pada diri
Alangkah hinanya roh kita tanpa hiasan apa-apa...

PUTERIKU...
Berfikirlah untuk menjadi insan yang berguna agar seisi dunia merasakan rahmat kehadiranmu...
WAHAI PUTERI MUSLIMAH SEJATI ...
Salutilah tubuhmu dengan iman...
kerana ia sangat manis pada pandangan jua perhiasan...
Usah merasa resah lalu menyolek diri ...
inginkan wajah yang lebih indah...
Bersyukur dan berbahagialah dengan apa yang telah ditakdirkan oleh Allah SWT...

DUHAI MUSLIMAH TERPUJI...
Renung dan resaplah kekaguman serta kekuatan keyakinan bahawa hayatmu setiap detik di bawah naungan Allah SWT...
Kecintaan Ilahi melimpah dan melaut di segenap penjuru alam walaupun pada yang alpa erti kehidupan...

GADISKU...
Bersihkanlah hatimu...
kemanisan iman sukar dikecapi tanpa janji Tuhan...
Jannah itu bukan mimpi tapi realiti...
Dunia hanyalah persinggahan...
akhirat itu kekal abadi....

Loading...

::Keindahan BersamaMu:: KBM

ssq